My English Teacher Is My Enemy Part. 1

kontak-jodoh-biro-jodoh-cari-jodoh

Tulisan ini adalah serial perjalananku belajar bahasa inggris. Dibuat bersambung karena ceritanya sangat panjang. Bahkan dimulai dari aku TK :D

My English Teacher Is My Enemy Part. 1

Terheran-heran aku kalau ingat perjalanan panjangku belajar bahasa inggris. Berawal dari jaman aku bayi sering mendengar lagu bahasa inggris karena bapakku suka John Lennon (anehnya bapakku gak kenal sama The Beatles). Jadi aku lumayan familiar sama lagu-lagu ngak ngek ngok tersebut. Yang paling membekas sampai aku hapal walau belepotan waktu kelas 1 SD adalah lagu Michael Jackson yang berjudul apa ya..,pokoknya lagunya slow kayak lagu kemanusiaan gitu..make it better place..for you and for me..bla..bla..bla..people dying..gitu deh. Waktu kelas 1 SD aku hapal, xixixi.. Sampai-sampai tetanggaku memanggil kakaknya untuk menunjukkan bahwa aku bisa menyanyi lagu bahasa inggris. Katanya waktu itu, " Mas..mas... rene yo... delok en arek iki iso nyanyi inggris", wkwkwkwwk...

Waktu TK aku suka berteriak-teriak menghitung bahasa inggris "wa..tu..tri..for...", Waktu itu aku merasa bangga dan berpikiran ternyata semudah ini lah bahasa inggris. Ternyata salah besar..

SD
Dari SD aku sudah semangat sekolah dan hobi membaca, diantaranya adalah majalah Bobo (walopun hasil pinjeman, hehe).  Sehingga tidaklah heran (cieehh) jika sedari SD aku sudah sadar arti penting kemampuan berbahasa inggris. So, kelas 5 SD aku mulai ikut kursus di STIBA (sekolah tinggi bahasa asing) Banjarbaru. Naik sepeda bersama dua orang temanku yang juga tetanggaku. Apa hebatnya seeeeh???, mungkin kamu bertanya. Ya hebatlaaah secara tu tahun 95  dan belum ada pelajaran bahasa inggris di SD. Gak tau ya kalo di Jakarta dan kota-kota besar lainnya.

Waktu itu kalau gak salah seminggu 2 kali masuknya dan bayarnya 12 rb sebulan, gila dulu segitu mahal amaaaaattt. Ternyata banyak juga orangnya di kelas itu. Aku masih ingat nama tentornya pak Anas, jenis guru yang sabar dan baik. Dapat modul juga. Ku ingat-ingat modulnya bagus. Tapi dodolnyaaaa kenapa tu pelajaran dari awal gak ada yang masuk ke otakku. Gak ada blasss. Ditambah aku yang malu bertanya. Waktu itu aku kagum sama teman sebelah si Lidia (waktu itu gak kenal) yang berani dan bisa maju ke depan kelas menjawab soal. Karena bingung kucoba lihat kanan kiri ada yang mewarnai ilustrasi modulnya. Ikut-ikutlah aku mewarnai modul juga  (modulnya sepertinya fotokopian). Tapi ga ngaruh tuh tetap saja gak paham, (lha apa hubungannya pemahaman sama modul berwarna?).

Dimodul itu ujug-ujug percakapan. Sederhana seh. Tapi bagi anak yang baru turun gunung kayak aku tetap aja itu kompleks. Percakapannya basic kayak what is your name? gitu deh, tapi ya aku tak mengerti. Kenapa juga tu modul maen langsung ke conversation ajah. Ga ada materi yang bisa ku baca *berkacak pinggang*. Bingung aku kenapa mesti what is your name. Kenapa gak nama buah-buahan dulu misalnya atau nama-qànama benda lainnya. Tapi mungkin itulah konsep pengajaran dia. So, dapat diperkirakan gak lama kemudian aku out. weheheheh

Kelas 1 SMP
Melangkah SMP semangatku belajar English makin membara. Soalnya di SMP ada pelajaran bahasa inggris berkesinambungan dan aku yakin bisa menguasainya *penyakit gue neh, over narsis*. Dan lagi sudah 1 paket sama SPP jadi ga usah bayar, wkwkwkwk . Tapi apa kenyataan yang kudapat sodara-sodara?. Keyakinanku sirna bak debu tersapu angin. Lha boro-boro belajar dari awal. Gurunya aja masuk kelas langsung ngomong ga jelas *kuping loe kali yang mampet*. Jarang juga ngasih pelajaran. Langsung aja buka LKS *lembar kerja siswa* suruh kerjain ini itu. Beliaunya kadang cuma berdiri dipintu masuk kelas aja berdiri pake kacamata item *mau mijet dimana bu?*. Bukan pelajarannya yang masuk otakku tapi bau parfumnya yang nonjok-nonjok hidungku. Susah emang sih soalnya guruku kelas 1 SMP ni bisnis woman, dia ikutan CNI *apa hubungannyaaa coba?*

Iyaa ibunya di kelas sambil jualan juga, huakakakakak. Kejadian yang aq ga pernah lupa waktu kelas 1 SMP tuh gini, kan my ortu juga ikutan CNI dan suka dapat brosur sama majalahnya. Aku suka ngiler aja lihat iklan-iklan makanannya. Ada mie ijo sehati, egg roll  dan yang paling bikin aq ngiler adalah kurma isi kacang almond. Tu kurma di belah dibuang bijinya trus sebagai gantinya diisi almond utuh. Sampai menyembul gitu almondnya.. Sumpahh!!! Walo aq gak pernah tahu bahkan lihat pun gak pernah yang namanya almond tapi cemilan satu ini benar-benar membuatku mabuk digoyang dangdut. Aku suka membayangkan nikmatnya ngunyah si legit kurma berpadu dengan gurihnya almond. Loh ko tahu almond gurih katanya gak pernah makan? Yaelaaa walopun gak tahu si almond at least aku tahu kalo almond tuh kacang. Yang namanya kacang pasti gurih n aq yakin pada saat itu klo yang namanya kacang almond rasanya gak jauh jauh sama kacang tanah, xixixixi

Tu paket kurma almond  seingatku waktu itu harganya 27rb, bayangkan sodara-sodara 27 rb pada taon 97 berasa amat muahaaalll. Lha uang jajanku aja waktu itu cuma 1 rb dan tarif angkot masih 200. Nah yang bikin aku ngiri teman sebelah bangkuku namanya Rosa pesan tuh kurma sama si ibu. Hancur lah hatiku T_T dan sampai sekarang tahun 2015 setelah 17 tahun berlalu aku masih belum tahu gimana rasanya tu kurma kacang almond. Dan my ortu yang anggota CNI kok ya gak tersentuh hatinya tuk membeli cemilan-cemilan bergizi itu. Dan kenapa pula aku waktu itu tidak pernah berani minta dibelikan. Disitu kadang saya merasa sedih..T_T..